Abayas Closet

Selasa, 10 May 2016

FB_IMG_1456658944370

Abayas Closet, toko berbasis online di Facebook yg awal Bibu jalankan bulan February tahun 2011. Berawal dr ego seorang Istri dan Ibu yg “disindir” ga produktif sm salah seorang sahabatnya, alhamdulillah sindiran yg menyakitkan sekaligus memacu Bibu untuk membangkitkan lg hobi (dagang). Jazakillah khair my Ukhti uhibukki fillah (you know who you are) 😘

Sebelum Abayas Closet, waktu tahun 2007, Bibu pernah iseng jualan baju bayi di multiply (MP), nama online shop‘nya iheartbaby. MP saat itu bs dibilang salahsatu media pioneer (non forum) yg mensosialisasikan belanja online di Indonesia. Awalnya situs MP hadir di Indonesia untuk para blogger, hanya seiring waktu, melihat para blogger Indonesia yg kreatif menjadikan blog’nya di MP utk ajang berjualan online, juga melihat perkembangan online market yg besar di Indonesia, Multiply merubah konsepnya dr jejaring sosial ke e-commerce. Entah apa alasannya, belakangan Bibu ketahui situs multiply tnyata sdh tutup di thn 2011. Hiks, blm smpt save foto2 kenangan di thn 2006-2007 di blog sana padahal …

Mengawali keseruan transaksi online sbg buyer, Bibu coba iseng2 ngerasain jd seller saat itu. Memilih utk jualan baju bayi krn memang saat itu lagi hamil Fathima dan lg hobi2nya koleksi baju bayi, bayi perempuan khususnya ..

Dari hunting baju2 bayi sisa eksport di Tanah Abang sampe ke Bandung, klo lg liburan ksana sempetin hunting di FO. Saat itu urusan untung buat Bibu nmr sekian,  malah rugi2 dikit juga gpp deh, yg penting bisa ngerasain serunya jualan. Alhamdulillah ga hanya merasakan nikmatnya jadi pedagang baju bayi di Multiply, tapi Bibu juga bisa kenal banyak pembeli2 dari luar kota Jakarta yg akhirnya jadi teman, sampe akhirnya Bibu pindah sementara ke Malaysia ikut suami ngelanjutin kuliahnya disana.

Di Malaysia, setelah beberapa bulan disana, melihat daya beli yg tinggi orang-orang Malaysia, sambil mengisi waktu luang Bibu jualan tas branded di salahsatu  forum yg cukup terkenal sbg wadah jual beli anak2 muda disanalowyat.net semacam kaskus’nya orang Indonesia. Bibu hunting tas branded di ebay, ngambil barang dr trusted seller di US yg jual tas branded edisi musim sebelumnya dgn harga murah, beda jauhlah sama harga counter di Malaysia. Selain tas branded, jamannya sepatu VINCCI lagi happening di Indonesia, Bibu sempet jadi buyer sepatu VINCCI buat online shop‘nya temen di Surabaya. Bibu bagian belanja pilih2 sepatunya di Malaysia, temen bagian yg jualin via online di Surabaya.

Balik ke Indonesia awal thn 2010, ga kepikiran sama sekali buat meneruskan hobi dagang, krn mulai sibuk dgn aktifitas Fathima yg mulai ikut kegiatan Playgroup dan baby sitting‘in Muhammad yg saat itu baru berumur 1 tahunan. Sampe akhirnya “tertantang” untuk mulai jualan lagi di awal tahun 2011. Kali ini, Abayas Closet.

Bibu jatuh cinta pertama kali sama Abaya waktu tinggal di Malaysia, kalo lg jalan ke KL pas peak season, banyak bgt turis2 dari Saudi yg lalu lalang. Sampe kadang-kadang ga kaya ngerasa lg di Malaysia, perasaan kok kaya lg di middle east, sepanjang mata memandang hampir semuanya ber abaya hitam2. Masyaa Allah, elegan bgt dipandang, bikin adem hati yg ngelihat. Ternyata mmg pas jaman Bibu lg tggl disana, Malaysia baru2 itu memproklamirkan negaranya sbg tujuan berlibur yg friendly buat turis dari mid east. Kejadian 9-11 ternyata mendatangkan berkah tersendiri buat negara2 Muslim, khususnya Malaysia, tadinya mgkn destinasi kebanyakan turis2 Arab itu klo lg musim liburan ke negara 4 seasons. No wonder saat itu jd banyak bgt turis Arab di Malaysia.

Nah, sejak di Malaysia itu lah keinginan Bibu utk mulai merubah penampilan dari atasan-bawahan ke terusan model abaya. Sempet istiqomah dan  ngerasa nyaman bgt ber’abaya hitam2 selama di Malaysia, sampe akhirnya balik for good ke Indonesia malah ngerasa asing sndiri pake abaya hitam hampir tiap pergi diliatin kemana2, belum lagi pemeriksaan super ketat kalo lg ke mall apalagi mau masuk hotel alhamdulillah ala kulli hal .Melihat kondisi yg kurang kondusif, akhirnya suami menyarankan utk pake abaya yg ga ngejadiin pusat perhatian di lingkungan spt Indonesia, which is yg berwarna “selain hitam” (what an odd thing to say).

Bibu kesulitan saat itu buat dapetin baju model gamis/dress, krn masih jarang bgt yg jual. Sekalinya dapet, kalo ga lengannya yg kurang panjang, panjang gamisnya ngatung atau coraknya yg keramean. Akhirnya Bibu mengawali Abayas Closet dgn jadi reseller iseng jualin hasil hunting‘an gamis2/dress panjang yg Bibu dapet dr berbagai tempat. Dari supplier di tanah abang, thamrin city, ITC ini, ITC itu. Di mall mah saat itu jgn bharap byk bs nemu pakaian perempuan yg menutup aurat, kalopun ada modelnya kebanyakan kaftan yg terbatas hanya bs dipake untuk acara2 formal ..

Kelebihan jadi reseller buat Bibu  itu less ribed, ga harus mikirin inovasi design baju dan padu padan bahan setiap bulannya. Cukup dgn modal uang, ambil barang di supplier, jualin di online. Jadi ga banyak waktu yg tersita. Kekurangannya, ga semua produk supplier di pasaran sesuai dgn selera kita, atau memenuhi syarat menutup aurat sesuai syariat. Jadi harus extra waktu bgt buat hunting baju2 yg memenuhi kriteria baju Muslimah, tapi juga ga malu2in buat dijual lg dr segi kualitas bahan, model baju dan harga.

Selain itu, kekurangan reseller, mau ga mau baju yg kita jual di online shop, baju2 yg mengikuti tren pasar yg mana mnrt Bibu jadinya pasaran. Selain jd banyak yg make (ga limited edisyon), jg ga selamanya produk yg mengikuti tren pasar saat itu sesuai sm selera atau identitas produk yg kita mau jual.

Akhirnya saat itu Bibu memberanikan diri bikin jahitan sndiri. Modal nekat dan PD yg kuat 😅 mengingat …. nge-design baju membutuhkan kreatifitas dan coretan design gambar yg minimal bisa dipahami penjahit. Sementara coretan gambar Bibu tak bs diungkapkan kata2, jangan ditanya lah sketsa design abaya2’nya Abayas Closet dijamin lgsg bikin ga napsu makan liatnya, biarlah hanya Bibu, Allah dan hanya penjahit yg tau haha 😅 .. Gambar ga terlalu penting utk Bibu saat ini, yg penting bgmn kita komunikasiinnya ke penjahit ..

Salah satu produksi Abayas Closet, the all time fav Abaya “Sumayya” ❤ as simple as can be

10372796_242272862637022_955534386752710704_n

Abayas Closet Bibu OFF‘kan sejak awal tahun lalu, dlm rangka menanti kelahiran anak ke empat, Jaafar Abdurrahman.

Insyaa Allah, saat ini Bibu sedang mempersiapkan relaunch Abayas Closet setelah cuti panjaaang Berhubung setahun lebih off, aga kaku ni pikiran dan badan, pelan2 mencari ritme yg pas utk ngejalanin lg dari awal. Kali ini dgn 4 anak menemani, alhamdulillah alladzi bi ni’matihi tatimmus shalihat 😄

Dan sore kemarin, dalam rangka menyemangati Bibu utk relaunch Abayas Closet, Fathima spesial bikin sketch ini di bukunya 😁

Insyaa Allah selain (semoga bisa menjadi) lahan dakwah, menambah sodara dgn customers2 dan juga menjemput rizki Allah, Bibu berharap Abayas Closet bisa jadi step awal Fathima yg saat ini menjalani homeschooling utk juga ikut belajar bermuamalah ..

“When you homeschool, the world is your classroom ..”

Semoga Allah mudahkan niat Bibu ❤ Allahumma aamiin ..

Advertisements

“Food Chain” Hands on Project

Bismillah,

Tanggal 11 Maret kmrn, Fathima bikin hands on project ttg Rantai Makanan. Setelah sblmnya belajar ttg proses rantai makanan yg terjadi di sungai, hutan, sawah dsb melalui video edukasi di youtube. Dan juga baca pengetahuan tambahan ttgnya dari buku Gasing Science . Akhirnya Fathima memutuskan utk bikin rantai makanan yg terjadi di hutan.

IMG_20160311_102027

Mengasah kreatifitas dengan membuat sendiri keperluan2 project‘nya

📝  Tujuan Pembelajaran :

Memahami sifat2 baik Allah melalui proses rantai makanan, bgmn Allah menciptakan setiap makhluknya dgn rizkinya masing2 .. Dan bgmn setiap makhluk berperan dlm kehidupan manusia ..

 

Cara Membuat & Prosesnya :

Pertama2, anak diajak memahami ttg proses rantai makanan dan macam2 jenis ciptaan Allah yg berperan didalamnya melalui video dan buku2. Lalu diberikan bahan2 utk membuat project.

– Papan gabus
– Kain flanel warna warni
– mata2an boneka
– gunting
– lem kain
double tape

Sebelum membuat Food Chain Project, ajak anak membuat draft rantai makanan yg mau dikerjakan di kertas terlebih dahulu. Lalu buat satu persatu.

Setelah semua sdh selesai minta anak utk menjelaskan prosesnya dlm tulisan, dan kalau memungkinkan dipresentasikan 🙂

 

IMG_20160313_110745

“Food Chain” Project by Fathima

“Solar System” Hands on Project

Bismillah,

Per awal bulan Maret kmrn, tema pelajaran yg mau dipelajari Fathima, Bibu serahkan ke Fathima yg memilih sndiri apa yg mau dipelajari 🙂

4 Maret kmrn Fathima memilih tema ttg Sistem Tata Surya. Sementara Fathima meng-explore pengetahuan ttg Tata Surya melalui buku2 dan video, Bibu mencoba membimbing  dan mengajak Fathima utk juga memahaminya dari segi Dien. Dengan mengkorelasikannya dgn ayat2 al Qur’an dan hadis yg Bibu tau, ttg penciptaan2Nya.

IMG_20160304_091913

Belajar mandiri dgn menyiapkan keperluan “Solar System”Hands On Project sendiri

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

IMG_20160304_101037

Belajar sabar menjalani proses dgn mengikuti step2 yg harus dilakukan utk dapat menghasilkan sesuatu. Fathima mengeringkan sendiri cat di bola2 gabus buatannya

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

IMG_20160304_122338

Mengulang kembali apa yg sudah dipelajari melalui tulisan. Fathima menulis penjelasan ttg “Solar System”

📝 Tujuan Pembelajaran :

Selain menambah pengetahuan anak ttg alam semesta dan memahami kebesaran Allah melalui ciptaanNya ; alam semesta beserta isinya. Anak belajar melalui proses yg dilalui dalam membuat project. Seperti latihan menggunakan tools belajar seperti search engine google dan youtube sebagai tempat mencari sumber-sumber pengetahuan yg dibutuhkan, tentunya dgn pengawasan orgtua. Anak juga belajar memikirkan bentuk project spt apa yg mau dibuat dan belajar membuat list keperluan apa saja yg dibutuhkan. Selain anak menjadi terasah kreatifitasnya membuat hands on project juga bisa jadi salahsatu usaha dlm menciptakan bonding orgtua dgn anak.

 

♻ Cara Membuat & Prosesnya :

– Cat air & kuas
– Papan gabus
– Bola gabus macam2 ukuran
– Gliter2

 

Biarkan anak menikmati proses pembuatan project‘nya sendiri. Dengan sesekali kita sbg orgtua membantu kalau diminta dan dibutuhkan.

Warna, sususan dan benda2 planet disesuaikan dgn yg sdh pelajari oleh anak melalui buku2 dan video. Setelah semua selesai, anak menerangkan ttg pengetahuan tata surya yg dia sdh pelajari melalui tulisan, dan kalau memang memungkinkan minta utk dipresentasikan, kalau tidak jangan dipaksa 🙂 Dicoba lain waktu saat anak sudah terpupuk percaya diri’nya utk melakukan presentasi.

 

IMG_20160304_180231

“Solar System” Project by Fathima

Fathima mau belajar apa hari ini?

Senin, 14 Maret 2016

Bismillah,

Besok Selasa malam, jadwal mingguan Bibu untuk menghadiri webinar dari Rumah Inspirasi. Ga terasa besok sdh memasuki sesi webinar ke 6, it means sdh stgh perjalanan ilmu yg di sharing sm mas Aar dan mba Lala …

20160216_191107

Webinar setiap selasa malam ditemani anak bayik yg ga bs diem ini

Alhamdulillah webinar yg Bibu ikuti selama 5 sesi kmrn, ngebantu bgt dlm ngebentuk cara berfikir Bibu sbg pendidik dirumah .. 1 bulan awal ngejalanin HS kmrn Bibu smpt ngerasain pusing 7 keliling mikirin dan memilah2 kurikulum yg pas utk Fathima dari tumpukan2 kurikulum yg Bibu dpt dari hasil gugling bermalam2 lamanya. Juga memaksakan diri utk meyisihkan waktu setiap harinya utk nyusun mind mapping keperluan homeschooling Fathima ditengah2 kesibukkan mengurus dia dan ketiga adik2nya. Sampe akhirnya, saking sibuknya membagi waktu ini itu, hampir setiap hari kmrn berlalu tanpa ada kegiatan apa2 …

Lucunya, ketika jadwal sdh dibuat sedemikian rupa, kepusingan Bibu berubah menjadi kekakuan dan kekolotan .. Kaku bin kolot dlm menjalani HS, maunya Fathima belajar setiap harinya mengikuti jadwal yg sdh Bibu buat, maunya mengikuti mind mapping yg sdh dipersiapkan, maunya maunya maunya … dan akhirnya Bibu terlupa, bahwa rumah bukanlah sekolahan ..

Education is about being empowered to learn rather than about being dependent on the teacher for acquiring knowledge and skills

~ Anonymous

Dan homeschooling bukanlah memindahkan sekolah ke rumah, salahsatu tujuan homeschooling adalah membuat acara belajar jadi menyenangkan utk anak. Homeschooling bukan melulu ttg mata pelajaran, bukan melulu ttg ilmu pengetahuan. Homeschooling adalah membentuk pribadi yg baik pada anak, bagaimana membangun komunikasi yg baik, mengasah rasa empati mereka, memupuk rasa tanggung jawab, mengajarkan life skills dlsb yg dimana proses pembelajarannya dijalani melalui kehidupan sehari-hari.

Disadari atau tidak ternyata banyak kesalahan-kesalahan yg dilakukan orgtua pelaku HS pada saat awal menjalaninya.

Kesalahan pertama Bibu kmrn adalah terlalu perfeksionis, terlalu lama menunggu dan terlalu lama belajar teori-teori yg ada tanpa menjalaninya dan mempraktekan langsung ke Fathima. Kesalahan kedua, Bibu memaksakan diri menyelesaikan mind mapping di tengah2 kesibukkan dgn tenggat waktu yg sempit. Maksud hati mau mengisi waktu deschooling (masa peralihan dari sekolah ke homeschooling) Fathima selama 3 bulan kmrn dgn menyusun mind mapping, yg ada Bibu jd sutris sendiri ga kelar2 krn disaat tenaganya msh ada, waktunya ga ada, disaat waktunya ada tenaganya udh keburu abis .. Kesalahan ketiga, tekanan eksternal dari lingkungan yg dtg dr org terdekat khususnya, yg tanpa sadar mempengaruhi sisi psikologis Bibu yg akhirnya berefek dalam menjalani HS bersama Fathima. Padahal seharusnya Bibu bs menyikapi tekanan eksternal tsb dgn wajar dan lebih menikmati proses perjalanan HS bersama-sama Fathima. Dengan tidak membebaninya dgn tuntutan ini dan itu. Karena goal pertama yg harus di achieve adalah kenyamanan Fathima dlm menjalani HS bersama Bibunya. Bukan komentar orang lain.

Alhamdulillah, sesi2 webinar kmrn mengembalikan Bibu to the right track tepat waktunya. Sejak 2 minggu lalu, setiap awal minggu Fathima Bibu bebaskan utk memilih sendiri tema pelajaran apa yg mau dipelajarinnya tanpa paksaan dan jadwal yg kaku. Fathima kelihatan lebih nyaman dan ga merasa terbebani dgn cara belajar spt itu. Dengan hobi craft‘nya tema pelajaran yg dipelajari Fathima buat hands on project‘nya sndiri dan dipresentasikan melalui tulisan dan lisan.

Jadwal dalam Rewards Chart pastinya tetap dibutuhkan utk panduan kegiatan yg dijalani Fathima kesehariannya. Hanya dalam pengaplikasiannya Bibu mencoba utk lebih fleksibel dan lenient.

Di sela-sela belajar mengenai tema mingguan, selain baca buku2 yg Bibu sediakan dirumah, sejak 1 bulan lalu Fathima Bibu subscribed‘in online curriculum di time4learning. Biasanya ide tema pelajaran yg mau dibikin hands on project‘nya dia dpt dr pelajaran disini.

Screen Shot 2016-03-15 at 12.35.48 AM

Semoga Bibu mampu menciptakan suasana utk Fathima bisa menikmati proses homeschooling ini dgn fun, dgn memberikan ruang utk Fathima memilih dan didengar serta dihargai pendapatnya 🙂

Karena memilih homeschooling, bukan akhir, tapi awal perjalanan yg membutuhkan stamina, kesabaran, ketekunan dan ketahanan seorang Ibu khususnya sbg pendidik. Homeschooling sangat mengandalkan waktu utk melihat “buah manis”nya. Dan keberhasilan dlm homeschooling tidak harus akademis, berhasil dlm membentuk karakter anak menjadi pribadi yg Islami juga merupakan keberhasilan yg besar, bahkan yg pertama yg harus diperhatikan orgtua. Dan salahsatu hak anak yg harus dipenuhi oleh orgtua.

Sebagai orgtua ex pembelajar sekolahan, mindset kita ttg pendidikan adalah pendidikan formal spt yg kita dulu jalani. Pendidikan = transfer of knowledge aja. Padahal dalam Islam pendidikan bukan hanya ttg ilmu pengetahuan aja, tapi juga pendidikan karakter ..

“Slow down, connect, and enjoy!”

~ Carrie Contey

 

 

Fathima & Gaya Belajar Kinestetisnya

Jumat, 26 Februari 2016

Bismillah,

Dari sejak Fathima umur 6thn pertama kali bisa menulis, sampe skrg umurnya hampir 9thn, tulisan Fathima mmg ga menunjukan byk perubahan, msh model ceker ayam 😅 Tapi walopun tulisan Fathima ga sebagus kebanyakan anak seumurnya, daya imajinasi Fathima mnrt Bibu cukup bagus, jauuuuuuh lah diatas Bibunya yg sama sekali ga kreatif dlm berimajinasi dan gambar ini 😋

Fathima suka bgt gambar, suka bikin craft dll. Kalo lagi bosen baca, suka tiba2 urge pengen bikin2 kreatifitas. Ketiadaan stock bahan2 craft dirumah, ga ngebuat Fathima keilangan akal buat bikin craft. Pernah suatu kali tiba2 Fathima kepengen bgt bikin susunan tata surya, berhubung edisi akhir bulan, stock bahan2 dirumah abiss bgt, ples alokasi uang jajan bahan2 craft jg udh kemarau, kqkq, jadi lah dia bikin seadanya pake kertas HVS dibikin ala-ala 3D. Walopun masih jauh dr rapih, tapi Bibu akuin imajinasi Fathima bagus bgt. Masyaa Allah ..

Dari dulu Bibu selalu yakin, kalo Fathima anak yg pinter, alhamdulillah sejak kelas 1 SD smpe semester pertama kelas 3 SD kmrn, dan akhirnya mutusin mundur dr sekolahan utk homeschooling, raport Fathima ga pernah mengecewakan ..

Hanya saja, setiap naik kelas dan ambil raport, walopun ga pernah ada laporan buruk utk nilai akademisnya, keluhan setiap wali kelas selalu sama .. Selain keluhan mslh tulisan Fathima yg sulit dibaca, kqkq, “Fathima suka asik sndiri kalo guru lg nerangin di papan tulis, asik mainan sm kertas2 gambar yg dibuat dan dipotong2 sndiri” kata mereka 😅

Selama bbrapa tahun Bibu menganggap apa yg terjadi sama Fathima itu hal yg wajar  dan lumrah terjadi sama anak2 disekolah. Mengingat, Bibu jg dl begitu, hehe, lbh banyak mainnya disekolahan drpada belajarnya, kalo di kelas guru nerangin suka asik nulis2 atau gambar sndiri. Hanya bedanya, kalo Bibu pelajarannya yg masuk sedikit, kalo Fathima alhamdulillah ga ada mslh di pelajaran sekolah 😅

Sejak menyadari ada yg ga biasa sm gaya belajar Fathima, Bibu mulai concern dan inisiatif utk banyak baca ttg macam2 tipe belajar anak, gaya belajar anak, dlsb. Sampai akhirnya berada dititik dimana Bibu dikenalkan dgn metode homeschooling, mulai terlihat jelas benang merah dari pertanyaan Bibu selama ini ttg Fathima .. Bahwa ternyata, anak dgn tipe belajar seperti Fathima, tipe belajar Kinestetis, kurang cocok dengan sisstem belajar konvensional yg gaya pembelajarannya abstrak dan teoritis, dimana anak diharuskan menyerap pelajaran dgn cara pasif mendengarkan dan melihat guru menerangkan didepan kelas, menghadap papan tulis. Sementara dgn gaya belajar Kinestetis, Fathima butuh aktifitas/praktek langsung utk bisa lebih menyerap ilmu yg diajarkan.

Kinesthetic learners are natural doers. They learn best when they discover things by doing them. They learn best when they are physically active, or through learning activities that involve active participation. 

12247032_10153725602447179_7220911809793244604_n

Pemandangan yg hampir setiap hari terlihat dirumah .. Fathima’s reading-a-book-style

Salahsatu ciri anak tipe kinestetis itu susah utk bisa duduk diam manis, selalunya pengen bergerak. Anak selalu ingin mengikutsertakan kegiatan tangan dalam mengerjakan segala sesuatu. Ternyata itulah jawaban dari keluhan-keluhan wali kelas Fathima selama ini. Hampir setiap saat guru lagi menerangkan pelajaran didepan kelas, Fathima mendengarkan sambil tangannya asik main dgn boneka2 kertas buatannya atau asik ngegambar .. Walopun hal itu ga berefek dgn nilai akademisnya, utk sebuah lembaga bernama sekolah, perilaku spt itu menurut kebanyakan guru, merupakan salahsatu perilaku yg menganggu jalannya belajar di kelas.

Belakangan Bibu justru berfikir kalau dgn circumstances yg kurang pas dgn tipe belajar Fathima aja, nilai akademik Fathima diatas rata2, maka kalau Bibu bs bantu memfasilitasi sistem belajar mengajar sesuai dgn gaya belajarnya, Fathima akan lebih bisa menggali lbh dalam lg potensi yg ada di dalam dirinya.

Maka dari itu setelah mengetahui bahwa homeschooling adalah salahsatu alternatif “kendaraan” untuk menuntut ilmu. Dengan semua rajutan benang merah yg ada, tanpa berfikir panjang, pastinya dgn mendiskusikan terlebih dulu sm Fathima dan meminta pendapatnya, Bibu memilih homeschooling ini untuk menjadi pilihan belajar Fathima, instead of belajar di sekolah dgn sistem belajar konvensional.

Dengan belajar dirumah, Bibu bebas menyesuaikan pelajaran yg mau dipelajari hari itu dgn gaya belajar Fathima. Sambil Bibu bacain buku atau sharing ilmu misalnya, Fathima Bibu sediakan kertas kosong dan pensil atau krayon. Bebas gambar2 selama waktu belajar berlangsung, dgn syarat gambarnya hrs bertema sama dgn ilmu/pelajaran yg Bibu lagi sharing hari itu. Dan biasanya setelah itu Bibu minta Fathima presentasiin apa yg dia pelajarin dengan gambar yg dia buat. Alhamdulillah it works well buat Fathima.Bukan hanya sekedar hafal, tapi Fathima paham dgn apa yg dipelajarinnya.

Biasanya memang anak dengan tipe belajar kinestetis kurang bisa catch up ilmu yang disampaikan dgn cara konvensional spt yg banyak diterapkan di kebanyakan sekolahan. Karna ga semua anak memiliki cara belajar terbaik dengan mendengarkan/Audiotory.

Berhubung Bibu bukan pakarnya, untuk bahasan lbh lanjut mengenai tipe2 belajar anak dan ciri2nya bisa dilihat informasinya disini, juga disini.

Kalo kata prof Yohanes Surya penemu metode belajar GASING “Tidak ada anak yg bodoh, yg ada anak yg tdk mendapatkan kesempatan belajar dari guru yang baik dan metode yg baik”.

Maka tugas kita sbg orgtua, membantu anak untuk menemukan gaya belajar yg pas untuk mereka. Dengan mengetahui gaya belajar anak dan mencoba memberikan ilmu sesuai dgn gaya belajarnya, proses belajar bisa menjadi hal yg menyenangkan utk anak, anak juga jadi bisa menggali potensi didalam dirinya.

IMG_20160226_110415

Inside Human Body by Fathima

 

 

 

Persiapan Homeschooling #2 : Belajar dari yang berpengalaman

Jumat, 12 Februari 2016

Bismillah,

Selasa malam kemarin, perdana Bibu ikutan Webinar ttg Homeschooling yg diadain sama Rumah Inspirasi. Selama beberapa bulan terakhir, selain mencuri2 waktu ikut seminar, Bibu coba mencari info-info pembelajaran ttg HS juga di internet. Contoh kurikulum, beragam aktifitas dan info2 mengenai HS justru lebih banyak Bibu dapetin dr websites luar. Nah, Rumah Inspirasi salahsatu dari sedikiiit website (yg Bibu temuin by far) di Indonesia yg berisi banyak info ttg HS bagi yg ingin atau sedang menjalani Homeschooling. Hampir semua pertanyaan Bibu ttg HS terjawab di website ini. Ga heran krn mmg Rumah Inspirasi yg dikelola langsung oleh mas Aar dan mba Lala ini merupakan pelaku Homeschooling yang sudah sejak lama berpengalaman di dunia Homeschooling/Home Education.

Webinar ttg HS dari Rumah Inspirasi hanya diadain 1-2x setahun, alhamdulillaah paass bgt timing‘nya sama keputusan Bibu mengHSkan Fathima yg baru berjalan selama satu bulan terakhir ini. Ga pake pikir panjang lgsg buru2 daftar. Menurut Bibu biaya 280.000 utk webinar ini tmsk affordable dan worth it. Buat (B)Ibu Rumah Tangga kaya Bibu gini, bisa ikutan seminar dan dapetin ilmu tanpa harus keluar rumah, bisa sambil nyusuin bayi, sambil nemenin anak main dll itu priceless bgt, hehe.

Dengan sejumlah uang yg dikeluarkan kita bisa mendapatkan 10 sesi webinar dgn materi sbb :

webinar

Dalam sesi perdana webinar kmrn yg berlangsung kurleb selama 2 jam, banyak bgt ilmu yg Bibu dapetin alhamdulillah, ilmu yg semakin membuka mata Bibu ttg pengertian Homeschooling, dan menambah kepercayaan diri Bibu untuk terus melangkah dijalan yg Bibu pilih ini.

Selama hampir dua bulan Fathima menjalani HS dirumah, ada TOP 4 pertanyaan yg hampir pasti ditanyakan orang saat bertemu Bibu dan Fathima di hari dan jam2 yg seharusnya Kaka berada disekolahan. “Oh, Fathima homeschooling sekarang? Kok Homeschooling, knp ga sekolah lagi?”(1), “Trs, sosialisasinya bgmn? Aduh kasian bgt jadi ga ada temen sebayanya yaa ..”(2), “Dirumah belajar apaan? Jam belajarnya bgmn?”(3), “Ujian dan Ijazahnya bgmn nnti?”(4).

Ga heran Bibu dgn orang2 yg bertanya ttg hal2 diatas, krn pertanyaan-pertanyaan yg sama pernah hadir di benak Bibu waktu pertama kali mengetahui metode Homeschooling ini. Dan biidznillah seiring waktu Bibu terpuaskan dgn jawaban-jawaban yg Bibu dapatkan entah itu dari seminar, websites luar, dalam negeri ataupun dr hasil sharing dgn pelaku HS itu sendiri.

Bahkan Bibu baru tau saat2 terakhir akhirnya memutuskan utk meng HS kan Fathima, info yg juga Bibu dpt dr Rumah Inspirasi, bahwa Homeschooling ini legal adanya, berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, disebutkan didalam UU no.20 tahun 2003, Pendidikan Keluarga dan Lingkungan (Sekolah Rumah) disebut sbg Pendidikan Informal yang diakui oleh Negara.

Menjawab TOP 4 pertanyaan yg ditanyakan ke Bibu, sesi webinar Rumah Inspirasi Selasa malam kemarin mengenai Basic & Legalitas Homeschooling seolah menambah yakin apa yg Bibu pahami selama ini.

Salahsatunya bahwa, apapun alasan orangtua utk mengHomeschoolingkan anaknya adalah SAH. Entah itu krn alasan agama (religious reason), orangtua ingin meningkatkan kualitas pendidikan anak, buruknya lingkungan belajar di sekolah, pergaulan di sekolah yg kurang kondusif, ataupun krn pertimbangan biaya sekolah bagus, yg saat ini semakin mahal. Bibu yakin setiap orgtua pelaku HS punya pertimbangannya sndiri, dan apapun alasan yg mereka punya, mereka tau yg terbaik utk anak-anaknya.

 

image

Salahsatu slideshow dari webinar Rumah Inspirasi, sesi “Basic & Legalitas Homeschooling

 

Tentang sosialisasi anak Homeschooling, pertanyaan yg kalau saja Bibu punya stock payung dan piring cantik, pengen rasanya ngehadiahin mereka yg nanya salahsatu dari dua barang tsb, *boleh pilih, hehehe .. Ini saking seringnya ditanyakan. Ga terkecuali Mama mertua yg di 1 bulan pertama lihat Fathima dirumah trs ga brgkt2 sekolah, hampir tiap ketemu muka nanya “aduh, kasian yaa Feb kaka gak ada temennyaa, sndirian aja dirumah, sosialisasinya bgmn nnti?” Kekhawatiran seorang nenek, wajar, krn lg sama2 proses menjalani rutinitas baru. Disebutkan di webinar kmrn, kalau sosialisasi seorang anak tidak hanya didapatkan disekolahan. Pun tdk melulu sosialisasi horizontal ke teman2 sebayanya, tp juga vertical ke orang2 dewasa diatasnya. Tmsk didalam salahsatu kelebihan Homeschooling, krn justru dgn fleksibilitas jam belajar anak HS mereka bs menggunakan waktunya utk hal2 yg anak sekolahan ga bs lakuin. Tdk melulu ketemu papan tulis, anak HS bisa eksplorasi lgsg dunia nyata. Dari yg termudah, anak bs bljr sosialisasi dgn tukang sayur yg lewat saat Ibu belanja sayur, atau bljr di kantor Ayah, sosialisasi dgn tmn2 Ayah sambil mempelajari pekerjaan Ayah. Banyak hal yg bs dilakukan. Juga mengikuti komunitas Homeschooling setempat salahsatu solusi tepat utk sosialisasi anak HS, krn biasanya setiap komunitas mempunyai jadwal playdate setiap minggu/bulannya.

Mengenai kurikulum, ini yg kadang sulit dijelaskan, krn mmg bukan bahasan yg bs dipaparkan hanya dlm waktu 10 mnt aja. Sementara mereka yg bertanya kebanyakan hanya butuh jawaban utk menjawab curiousity mereka aja. Utk kurikulum, Bibu sndiri mengambil referensi dr banyak contoh2 kurikulum yg di dpt dr websites luar maupun dlm negeri. Bibu coba jadikan satu dan disusun sedemikian rupa supaya muatannya sesuai dgn kriteria yg Bibu dan Ayah inginkan, sementara pengaplikasiannya menyesuaikan tipe belajar masing2 anak. Masalahnya, udah hampir sebulan ini mentog, belum kelar2 mau bikin mind mapping, huhu ..

image

Mind mapping yg lagi Bibu coba buat utk jadi pegangan muatan2 pelajaran yg mau dimasukan dlm kurikulum HS anak2

Alhamdulillahnya salahsatu materi webinar Rumah Inspirasi nnti ada yg membahas ttg Kurikulum & Pola Kegiatan HS. Whoooosaa, bs jadi titik cerah buat Bibu ngelanjutin nyusun kurikulum lagi nnti. Can’t wait! 

Terakhir masalah ijazah, berdasarkan UU mengenai Sekolah Rumah yg Bibu berikan link‘nya diatas, anak HS berhak mengikuti ujian persamaan dari pemerintah. Ujiannya diadakan 1 tahun sekali, untuk mengikuti Ujian Persamaan, anak harus mendaftarkan setahun sebelumnya. Ujian ini hanya dilakukan saat peralihan SD-SMP (Paket A), SMP-SMA (Palet B) dan terakhir SMA (Paket C). Tidak ada ujian kenaikan kelas dlm Homeschooling. Dapet info baru dr webinar kmrn, ternyata anak HS bisa juga ikut Ujian Cambridge, kalau mmg diinginkan, biasanya utk orgtua yg berniat melanjutkan sekolah anaknya ke luar negeri.

Ah, masyaa Allah buanyak bgt informasi yg Bibu dpt hanya dari 1 sesi webinar kmrn, yg kalo dibahas semuanya, kayanya ga cukup 1 postingan. Bibu sangat menyarankan utk orgtua yg berniat atau sedang menjalani Homeschooling tp masih blm paham step2nya, kelebihannya, kekurangannya, prosedurnya dllnya, utk coba mengikuti webinar dari Rumah Inspirasi ini. Supaya bisa lbh meyakinkan dan memahami ttg Homeschooling .

TIPS dari mas Aar & mba Lala utk orgtua pelaku HS, yg membuat Bibu serasa tertampar krn selama ini yg dipusingin kurikulum, kurikulum, kurikuluuum melulu, haha .. Ternyata kata mereka, sebelum jauh2 memikirkan kurikulum dan metode Homeschooling, bonding orgtua dan anak merupakan “pelumas” yang paling penting dalam proses Homeschooling. Modal besar kesuksesan Homeschooling adlh ketika anak merasa nyaman dgn orgtua, juga sebaliknya.

Make sense ya, klo anak ga nyaman sm orgtuanya gmn anak mau enjoy ngejalani HS dirumah. Begitu juga sebaliknya, kalo orgtua ga nyaman sama anak, kurang ada komunikasi 2 arah akan susah utk memulai HS.

“Most people think you have to give up so much to homeschool ..

In reality, you gain so much more!”  ~ Homeschool Mom

 

Banyak anak = Banyak Bantuan

Pilihan utk tdk menghadirkan Asisten Rumah Tangga dirumah selama hampir 3thn belakangan justru mendatangkan banyak hikmah buat Bibu, anak2 dan ga terkecuali Ayah. Walopun saat bbrapa bulan pertama setelah ditinggal kawin ART kesayangan, lumayan bikin encog pegel linu badan 😅 alhamdulillah seiring waktu, Bibu n Ayah malah jd punya ritme sendiri utk ngerjain daily chores bagiannya masing2. Start dr bangun tidur pagi, abis shalat dan mandi, Bibu bebenah tmpt tidur dll, Ayah bantu beresin cucian, buangin sampah keluar dan ga jarang bantu sapu pel juga 😁

Alhamdulillah saat ini Bibu dikasih kesempatan sm Allah utk fully ngedidik anak2 dirumah, Fathima & Muhammad khususnya (Aleena pagi – siang msh Kindergarten), moment yg tepat buat Bibu ngajarin mereka salahsatu Life Skill yg kelihatannya sepele, tp sebenernya perlu dan penting untuk dilatih dr kecil 🙂

Selain Board utk Reward Chart beberapa hari kmrn Bibu bikin Board Daily Chores untuk Fathima, Muhammad & Aleena.

20160207_101813.jpg

Chores Chart yg Bibu buat ini terinspirasi dari blog Confessions of A Homeschooler, salahsatu blog yg Bibu jadikan rujukan utk kegiatan HS anak-anak. Selain info ttg seputaran  Homeschooling, kita juga bisa dapetin banyak Free Printable disanasalahsatunya Chore Cards untuk mengakomodasi keperluan Board Daily Chores yg Bibu buat ini.

Sebenarnya ada banyak pilihan bentuk DIY Chores Cart yg diposting banyak Ibu2 kreatif diluar sana, salahsatunya yg berbentuk tulisan seperti ini,

image
Cuma sayangnya, yg model tulisan gini aga kurang menarik dan dilirik Fathima, Muhammad & Aleena. Mereka lbh suka yg terpampang nyata ditembok, biar bisa saling show off 😅. Memanfaatkan jiwa persaingan dirumah yg cukup tinggi, Bibu pilih model Interactive Kid’s Chores Chart ini buat jadi booster anak2 utk ngerjain pekerjaan rumah, seperti : nyapu, ngepel, ngelap2, cuci piring dlsb.

Bahan2 yg diperlukan utk Board Daily Chores :

  • Clear Board dr bahan plastik (Duh Bibu lupa nama jenis boardnya apa, maap)
  • 7 Gelas Plastik (yg biasa dipake buat es doger gitu, Bibu beli di pasar dkt rumah) dikalikan jumlah anak kalau anaknya lbh dari 1, Bibu 3 anak x 7 gelas jd 21 gelas
  • 1 Gelas Kertas motif bebungaan (beli dipasar jg), dikalikan jumlah anak juga
  • Kertas A4 + Printeran
  • Double Tape (yg tebel merk 3M)

Setelah semua bahan2 ada, hal pertama yg dilakukan print nama anak, nama2 hari (Bibu pake fonts type ; chalkduster biar lebih “sekolahan”). Setelah itu ditata semua bahan2 yg sdh ada sesuai dgn penampakan Board Bibu. Kecuali kertas2 nama dlsb, khusus gelas plastik Bibu nempelinnya pake double tape 3M yg tebel itu, biar lbh pakem.

Lalu yg terakhir, print Chore Cards dari blog Confessions of A Homeschooler disini yg td Bibu cerita. Supaya awet  chore cards‘nya setelah di print dirumah, Bibu laminating lagi.

20160207_094035.jpg

Chores Chart yg sdh diisi dgn kartu-kartu’nya (gelas bunga2nya utk kemudian diisi “upah” perharinya)

Versi Chore Cards yg dibuat di blog itu sebenernya aga ribed ya, hehe .. For saving time Bibu bikin versi simple’nya. Ga semua cards yg dia buat Bibu print. Bibu hanya print yg diperlukan aja. Dan mmg kekurangannya Free Printable kita mau ga mau pake yg mmg sdh disediakan krn jarang yg dikasih versi pdf yg bisa di edit2. Menurut Bibu setiap rumah, setiap keluarga, punya aturan mainnya sndiri, dalam artian, aturan di keluarga si A belum tentu sama dgn aturan keluarga si B, begitu jg dengan si C dan D dst. Sbg contoh printable chore cards dr blog ini ga semua bisa Bibu terapin ke Fathima, Muhammad n Aleena. Selain kurang details, ada bbrapa yg ga diperlukan jg spt : Walk Dog, Feed Dog, Scoop Poop (buang eek anjing) lol. Dan bbrapa chores spt  : Take a Nap, Complete School Work etc Bibu masukinnya di Reward Chart. Sambil menunggu waktu nnti bisa buat sndiri Chore Cards yg pas buat anak2, Bibu print dari blog ini dl dan print yg diperlukan aja.

20160207_103549.jpg

Perlengkapan “perang” anak2

Untuk sistem  penerapannya jg Bibu ga ngikutin spt di blog‘nya. Daily Chores versi Bibu setiap harinya nnti ada pembagian tugas masing2 anak. Yang sdh dibikin jadwal random sebelumnya (biar ga ribut rebutan mau ngerjain yg ini yg itu). Sebagai “upah” setiap 1 pekerjaan di upah 500 perak, underpaid bgt yaa, Emak tega, hahahha .. Sebenernya yg Bibu terapin ini lebih utk membooster dan membiasakan anak terjadwal utk bantu2 pekerjaan rumah. Sementara fee‘nya utk pelajaran tambahan buat mereka, bahwa akan ada saatnya nnti dimana utk mendapatkan uang mereka harus earn it, hrs ada usaha yg dikerjakan utk bs mendapatkannya. Kebetulan mmg anak2 blm ada yg Bibu ajarkan ttg uang, juga blm pernah menerapkan uang mingguan/bulanan, kecuali uang jajan harian  waktu kmrn2 sekolah, itu pun jarang krn lbh sering dibawakan bekal. Jadi pas bgt ni momentnya utk sekalian ksh pelajaran ttg manajemen uang (padahal Ibunya jg blm lulus2 pelajaran manajemen uang dr Ayah *tepokjidat)

20160207_094343.jpg

Kotak warna warni buat nyimpen “upah” anak2, Toples plastik bulet utk nyimpen “kartu pekerjaan rumah”nya, simpenan uang receh Bibu ngupahin mereka, hehehe .. Oh, itu ada penampakkan kartu Best Bee-haviour dikasih setiap hari khusus utk anak yg paling “manis” perilakunya ke Bibu dan saudara2nya 🙂

Sebenernya mmg ada banyak pro kontra ttg “perlu atau tdknya fee utk anak yg membantu pekerjaan rumah” salah satunya dibahas di Should You Pay Your Children To Do Chores? . Menurut Bibu mmg harus dibedakan antara uang mingguan/bulanan utk keperluan anak2, dgn upah dari pekerjaan rumah yg mereka lakukan ini. Dengan adanya Chores Chart ini bs jadi start awal utk kita Ibu memulai memperkenalkan/memberi pelajaran ttg uang sekaligus perlunya membantu pekerjaan rumah.

Penting untuk selalu diingatkan ke anak kalau pekerjaan rumah adalah hal wajib yg harus dilakukan setiap anggota keluarga dirumah, dengan atau tanpa adanya upah untuk mereka. Karena upah dr Allah berupa pahala jauh lebih berharga dari berapapun besarnya upah yg mereka dapatkan.

image

Kaka’ s Happy Day

Minggu, 6 Februari 2016

Bismillah,

image

Jumat kemarin Kaka diundang ex Wali Kelas di sekolahan utk dtg ke sekolah. Waktu hari Selasanya di telpon Bu Yani n temen2, Kaka seneng bgt, seharian ga berenti senyum2, ga sabar katanya pengen cepet hari Jumat ..

Kamis malam Kaka ngingetin Bibu lg buat anter dia ke sekolahan pagi2. Besoknya, jam 8.30 pagi Bibu antar Kaka ke sekolahan, blm sampe di kelas, ditangga sekolahan salahsatu teman Kaka lgsg meluk Kaka “Fathima dateeng Fathima dateeng” buru2 ngajak Kaka ke kelas. Sesampai dikelas Bu Yani dan teman2 lgsg meluk dan nanya kabar Fathima dan masyaa Allah Kaka dpt byk sekali kado dr teman2 jg Bu Yani 😁

Ngeliat muka Kaka yg malu2 bahagia dan surprised krn ga nyangka ada byk kado menunggu Kaka, sebagai Ibu, Bibu seneng bgt dan berterimakasih sama Bu Yani yg sdh mengundang Kaka utk dtg ke sekolahan. Satu hal yg Bibu missed bgt kmrn, krn terlalu sibuk ngurus kepindahan Muhammad dan preparing HS Fathima. Bikin perpisahan kecil2an buat Kaka n tmn2 sekelasnya, knowing that she spend almost her 3yrs with her friends in this class, she probably wants a little good bye party to remember. Maafin Bibu ya Ka, Bibu terlupa 💔

Akhirnya kmrn Kaka Bibu tggl di sekolahan, krn Bu Yani ngijinin Kaka utk stay di kelas dan main2 sm tmn sekelasnya.

Sekitar jam 10, Kaka dijemput. Mukanya cerah bgt abis ketemu dan main sama temen2nya 🙂 ga sabar sampe rumah lgsg dibuka satu persatu kado dr tmn2. Dibantu sama Aleena yg heboh sndiri 😅

image

Aleena yg ikutan heboh bukain kado perpisahan untuk Fathima

Kaka cerita katanya seneng bgt dpt kado dr tmn2nya. Ini mgkn pengalaman pertama Kaka merasa di”istimewa”kan sm teman2 di sekolah. Karena mmg, selama Kaka sekolah, mulai di Playgroup sampai kelas 3 SD Bibu dan Ayah memutuskan utk tdk membiasakan anak2 merayakan hari kelahirannya ☺ Karna itulah perlakuan istimewa spt menjadi pusat perhatian dlm satu hari dan mendapatkan limpahan bingkisan2 kado dr teman2 merupakan hal yg baru buat Kaka.

image

Beberapa kado ada suratnya juga ^^ gemess

Dulu, setahun pertama di sekolah PG dan Kindergarten‘nya Kaka selalu tanyakan “Kenapa ko kita ga ngerayain Happy Birthday, Bu?” apalagi kalo disekolahnya habis ada perayaan Ulang Tahun, yg which is hampir setiap minggu ada, hehe .. Kaka selalu ngulang lg pertanyaan polosnya, “Kenapa ko kita ga ngerayain Happy Birthday Bu?”. Bibu jawab “Iya Ka, krn Rasulullah ga mencontohkan utk merayakannya. Jadi kita sbg orang Muslim ga usah ikutin apa yg ga dicontohkan Rasulullah, lagipula bertambah tahun itu artinya berkurang umur kita di dunia Ka”. Dan biasanya Ayah nambahin dgn kasih pengertian dan njelasin kalo jadi istimewa dan nerima kado isi mainan dlsb itu ga usah nggu satu tahun sekali, tp insyaa Allah kapan aja Ayah ada rejeki, Ayah coba belikan. Juga ngedoain orang yg baik2, ga perlu nggu saat ultah, kalo mmg kita sayang dgn org itu, doakan setiap kali kita berdoa. Alhamdulillah dr kecil Fathima mmg bukan anak yg susah dikasih pengertian ttg hal2 spt itu. Walau adalah saat2nya dia ngambek krn iri lihat tmn2nya yg pulang sekolah bawa banyak kado, hehe ..

Konsisten mengajarkan anak utk menganggap hari ulang tahun bukan sesuatu yg istimewa dan perlu dirayakan itu jg termasuk konsisten berani nerima resiko utk dianggap “berbeda” di lingkungan sekitar .. Karena bukan hanya ga merayakan ultah anak, Bibu n Ayah jg mengajarkan anak2 utk tdk ikutan nyanyi2 “Happy Birthday” dan ikutan tiup lilinnya, dan yg lebih “ekstrem”, ga ikutan kasih kado ke mereka yg merayakannya. Sempat dulu beberapa kali di awal Kaka sekolah, saat ada yg merayakan ultah Bibu titipkan kado utk temannya ke tas Fathima “Ka, nnti jangan lupa ya, pulang sekolah klo acaranya sdh dimulai, Kaka kasihkan kadonya.” Kaka ngangguk. Sekali, duakali Bibu titipkan kado utk temannya, sampai akhirnya Kaka nanya, intinya, kenapa ko kita ga merayakan ultah tp kita kasih kado ke org yg merayakannya, sambil muka sedih krn dia kepengen juga dikasih kado2 seperti temannya. Sejak itulah Bibu komit utk bismillah ga lagi ikut2an lagi. Karna jadinya malah kontradikitf sama apa yg Bibu dan Ayah lagi ajarkan.

Bukan hal mudah mmg melewatinya, sempat sewaktu hari di tahun ke 3nya Kaka di PG n Kindergarten, saat baru dtg ke kelas, miss (guru kelasnya) menanyakan kado dari Fathima utk teman sekelasnya yg hari itu ultah, dengan serangkaian kata2 yg menurut Bibu kurang mengenakkan apalagi langsung ditujukan ke Kaka. Bibu dgr dr si mba yg dl bantu antar jemput sekolah anak2. Siangnya Bibu dtg dgn bawa kado dan menemui miss kelas Fathima. Pelan-pelan coba kasih pengertian, kenapa sbg orgtua memilih utk tdk ikut merayakan Ultah. Sempat goyah? Pasti, krn ini menyangkut kenyamanan Fathima disekolahnya, tp bismillah stlh konsultasi dgn suami, dan diberi full support, Bibu cb buang jauh2 rasa “ga enakan” ke org lain  dan lbh merasa ga enak ke Allah.

Tahun berganti tahun, sampai anak ke 3 (Fathima, Muhammad & Aleena) sekolah di PG dan Kindergarten yg sama, alhamdulillah, saat ini sepertinya udh bukan hal aneh lg utk lingkungan sekolah, khususnya para miss teachers disana, kalo Bibu and the genk mmg ga ikutan merayakan ultah. Dan (semoga) mereka sdh memakluminya, hehe .. Jazakumullah khair utk pengertiannya ❤

Nah, moment perpisahan di kelas Kaka kali ini, Bibu jadikan kesempatan utk kasih pengertian lain, sama Kaka ttg hikmah dari ga perlunya merayakan hari kelahiran. Kalau kita terbiasa mendapatkan perlakuan istimewa dan dpt banyak kado dari orang2 terdekat di hari kelahiran, otomatis kita menaruh harapan ke mereka utk melakukan hal yg sama setiap tahunnya. Trs kalau begitu, dimana segi surprise‘nya? Kan udh diharap2in dr sebelum2nya .. Itu pun kalo ternyata ada surprises yg berarti, klo ga ada, hening2 aja, krik krik krik, dijamin lgsg emosi jiwa, nangis ngeraung2 merasa ga ada yg sayang dan merhatiin sedunia, hehhehe …. Intinya Bibu kasih Kaka pengertian kalau setiap apa yg Allah dan RasulNya perintahkan pasti banyak hikmah dibaliknya. Salahsatunya perayaan ultah, yg mana mnrt Bibu lbh banyak mudharatnya drpada manfaatnya.

Ka, hari ini seneng yah dikasih banyak kado sm temen2. Krn Kaka ga berharap utk dikasih kado sm temen2 jadi Kaka surprised bgt yah …

Iya Bu, Kaka seneng bangeeeett (sambil melukin semua kado2nya ..)

Alhamdulillah ❤

“Hukuman” yang tidak menghukum?

Jumat, 29 Januari 2016

Bismillah,

Problem Rumah Tangga yg hampir setiap Ibu dengan anak lbh dr satu alami ; anak yang kecil iseng nakalin, abangnya yg gede kesel mukul, atau sebaliknya, atau masalah klasik lainnya REBUTAN MAINAN 😅 ………….

Alhamdulillah ala kulli, selama hampir 9thn jd Full Time Mom, mmg yg paling challenging tiap harinya itu nghadepin anak2 yg rewel trs dilanjutin berantem …. Hah! 💔 subhanallah words cant describe how puyeng I am menghadapinya hampir tiap hari  😂

Bukan cm anak2 yg punya tasks setiap hari, Bibunya jg punya, salahsatunya melerai anak anak yg berantem. Ni kayanya kudu diajukan permohonan ke “Kepala Sekolah”, Bibu dikasih Reward Points jg hahahah .. Biidznillah, ga ada yg lebih dahsyat dari Reward Point yg Allah kasih ya :mrgreen:

Dari yang nge”hukum” pake senyuman manis dgn omelan nada terendah, sampe tertinggi ples bonus cubitan maut di pantat, lalu disuruh “Time Out” mojok dipojokan ruangan, sampe akhirnya nyerah, belagak ga peduli, ga ajak ngmg, ga jg njawab klo diajak ngmg, semuaah udh pernah dicoba. Tapi semua hasilnya ga ada yg menguntungkan Bibu, yg ada malah rugi sndiri dan cape sndiri, lah kita msh dongkol, mereka udh ketawa2 main bareng lg lari kesana kemari, pernah pula disuruh time out mojok dipojokan kamar, dilatin ko anteng bgt madep ke tembok, pas dideketin tnyata lg asik baca buku 😅 *elusdada

Sia2 bener tenaga buat ngomelnya ..

Sebenernya kalau blh menyesal, Bibu menyesal knp dl sblm menikah dan punya anak, saat msh byk waktu luang ga byk belajar bgmn jadi Ibu yg baik, banyak baca buku2 yg menerangkan bgmn pengasuhan ala Rasulullah, atau cara2 pengasuhan metode barat yg mmg bagus utk dicontoh. Krn sesungguhnya jadi Ibu itu ga bs cm ngejalanin aja. Otodidak? Trust me, gak bisaaaa …

Kalau jadi manager HRD aja hrs melewati rangkaian pendidikan utk akhirnya bs menjadi manager HRD, begitu pula seorang Ibu seharusnya. Di US pendidikan utk orgtua ada kelasnya sndiri, programnya pemerintah dsana, malah banyak yg FREE, Parent Education Program namanya. Seru yaa .. Disini kayana blm ada, adanya seminar atau workshop yg dibuat independently. Alhamdulillahnya kebantu bgt sama adanya group2 Whatsapp dlsb. Walopun pastinya lbh enak belajar yg lgsg ketemu.

Banyak bgt sebenernya program2 positif di Barat sana yg bagus dan bermanfaat, sayangnya pemerintah kita kurang concern di hal pendidikan kemasyarakatan (khususnya keluarga) spt ini. Padahal pendidikan pertama anak sblm terjun ke masyarakat adanya di keluarga.

Anyway, seiring waktu Fathima, Muhammad dan Aleena mulai besar, sudah bisa diajak diskusi, sdh bisa mengungkapkan perasaan hati. Alhamdulillah makin ngebuka mata Bibu, bahwa ada saat2 tertentu kita sbg orgtua memposisikan diri sbg teman mereka, sbg sahabat, bkn orgtua. Dengan begitu kita lbh “less expectation” ke mereka. Krn yg selama ini memacu amarah kita atas apa yg mereka perbuat, dikarenakan adanya pengharapan dr kita, pengharapan bahwa anak hrs bisa spt apa yg kita mau. Sementara kita, orgtua, punya ekspektasi yg tinggi. Kalo udh mulai pusing sm perilaku “pinter”nya mereka, yg selalu diinget sm Bibu brp umur mereka, selama itu lah mereka baru menjalani kehidupan. Hidup baru 8.5thn, 7thn, 4.5thn trs berharap bs berperilaku spt kita yg umurnya puluhan tahun? Hiks .. Sedih jadinya ..

Ga pantes marah-marah, ngomel-ngomel, apalagi sampe ngecubit, naudzubillah mindzalik sampe lbh dr itu .. Yang hrs kita lakukan sbg orgtua adalah membimbing mereka utk bs menjadi apa yg kita harapkan. Ketika mereka melakukan kesalahan, maka terimalah .. Mereka lagi belajar hidup ….

Salah satu cara ampuh Bibu skrg utk menahan diri supaya ga ngomel2 trs, dgn ksh “hukuman” ini ke anak2

image

Untuk Fathima krn sdh lebih dewasa pemikirannya, Bibu kasih hukuman nulisnya lebih dalam, bikin tulisan ttg apa kesalahan dia, kenapa Bibu ga suka, apa yg mau dia lakuin utk perbaikin sikapnya dan sikap apa yg dia mau dari Bibu. Biasanya abis nulis dan ksh masing2 waktu buat berfikir udahannya Bibu diskusiin permasalahannya. Alhamdulillah stlh bbrapa bulan Bibu terapin hal ini, Fathima jd lbh terbuka sm Bibu. Malah sempet ksh pesen “Bibu kalo Kaka lg marah, tolong kasih Kaka waktu dulu ya, biarin aja dulu Kaka ngambek.” Dan mmg bener, Fathima tipe yg cm sebentar aja marahnya, paling lama 20 menit, selama Bibunya bener2 ksh waktu buat dia me-time buat ngambek.

Hukuman ini so far yg paling baik yg Bibu terapin dirumah. Kenapa paling baik? Karena selain menghemat tenaga ngomel2, ga nghabisin stock pahala, nambah2in stock dosa plus bikin anak sakit hati pula. Saat anak2 lg dihukum nulis Bibu bisa masuk ke kamar me-time nenangin diri. Selain itu hukuman ini jg bisa jadi ajang latihan nulis anak2. Dan apa yg mereka tulis secara ga langsung bs jadi doktrin buat diri mereka sndiri. Bayangin aja, suruh nulis berlembar2 hal yg sama, kqkqkqkq … Sukurrrrriiiiin 😜

Alhamdulillah selama ini blm pernah ditolak kasih hukuman ini, kali pikirnya daripada dapet omelan dari Bibu ples cubitan maut 😋

Diulangin lagi ga kesalahannya? Diulangin! 😅 Ya begitulah ya anak2, butuh kesabaran utk mendidik mereka .. You reap what you sow, klo kita sabar2 menanam kebaikan ke mereka, insyaa Allah buah yg manis menanti kita ..

Jadi kepikiran buat nge-stock khusus lembar kerja “punishment” dirumah. Yang di print, dikasih garis biar belajar nulis rapih, ga naik gunung turun gunung. Serunya krn anak2 peniru andal jadi sok dipilih Ibu2 mau anaknya nnti tipe tulisannya kaya apa? Times New Roman? Arial Narrow? Comic Sans? Dipilihkeun buat buah hatinya tercinta, biar belajar latihan nulis mirip kek di koleksi tulisan Microsoft Words 😋

When your child throw you lemons, give them writing punishment, make a lemon juice, sit down and enjoy your me-time!

How many Smile(s) you got this week?

Senin, 25 Januari 2016

Bismillah,

………. Bikin board utk Reward Chart sebenernya ga lama, yg lama itu mikirnya 😅 Apa aja yg mau ditaro ke dalam chart, dan reward apa yg “fair” buat dikasih ke anak2. Yg  pastinya bisa jadi stimulus dan penyemangat mereka buat ngumpulin poin2nya.

Sebelum bikin daftar reward, Bibu sempet ajak diskusi Fathima n Muhammad, (Aleena 4.5thn, ga diikut sertakan dlm diskusi krn selalu berakhir nangis2 klo ga sesuai sm yg dia mau 😫) hal pertama yg keucap sama Fathima n Muhammad “main iPad!!!“. Duh, udh sejak lama sebenernya Bibu n Ayah memutuskan utk ga kasih iPad ke mereka, selain lbh banyak mudharatnya drpada manfaatnya, juga biar memacu Bibu n Ayah adain kegiatan dirumah/visiting some places, weekend khususnya.

Game favorit mereka sbnrnya cuma Game Minecraft aja, tp bbrapa kali coba gugling ada byk pro kontra ttg game ini, khususnya masalah addictive yg ditimbulkan. Banyak anak2 yg ketagihan main Minecraft dan kehilangan masa kecil mereka yg seharusnya lbh byk digunakan mengeksplore hal2 baru. Dan ga sedikit orgtua yg frustasi menghadapi anak2nya yg kecanduan game ini. Sejak itu iPad dirumah dipengsiunkan dini.

Minecraft Videos – Why they are so addictive?

Jadi supaya musyawarah mencapai mufakat, menghindari kekecewaan anak2, reward iPad dimasukkan ke dlm Chart dgn syarat mainnya ga lbh dr 2jam. Dan warga yg bermusyawarah pun bersorak bergembira 🙄

image

Rewards untuk anak yg ngerjain semua tasks yg Bibu berikan/jadwalkan setiap harinya 🙂

Dari Reward Chart yg kmrn dibuat, ada 11 tasks setiap harinya, dan Bibu bikin hanya hari Senin-Jumat aja, berhubung boardnya ga cukup pulak, biarlah toh Sabtu Minggu FREE TIME’nya mereka 🙂 Nah, jadi kalo Senin-Jumat semua tasks dikerjakan, ada 55 Point Smiles setiap anak. Kalo anak2 bisa ngumpulin semua point, Rewardnya PLUS PLUS BONUS  🎉🎊🎁

Kalo kurang dari 55 Smiles which is ga semua tasks yg dijadwalkan/diberikan dikerjakan, point2nya bisa dituker dengan rewards sbb :

image

Redeem reward sistem “eceran” 😀 buat yg point smiles‘nya ga nyampe 55 smiles

Hehehehe …

Sejujurnya, point nuker sama “TOY” nya ini yg PR bgt 😅 Alhamdulillah klo mmg 3 anak jd terpacu utk ngumpulin point supaya bs dituker mainan, tp klo tiap minggu hrs nyiapin mainan, lumayan jg ini uang belanja bulanan ilangnya, 3 x 4minggu = 12 mainan tiap bulan 😝

Tapi alhamdulillah, kmrn Bibu dpt info dari salah seorang sahabat, beli mainan di ASEMKA ternyata harganya murrah2 bingit, mainan Lego2an yg dikotak kecil2 biasa dijual di bazar2 IDR 15k – 35k, di ASEMKA IDR 65k – 70k dapet SELUSIN 😮

Siplah, uang belanja amaaan terkendali 😅

Dan weekend kmrn pertama kalinya anak2 redeem point smile mereka, Fathima terkumpul 20 Smiles, Muhammad 24 Smiles, Aleena 14 Smiles, berhubung Aleena msh sekolah di Kindergarten, jadi kalo dia ga bolos sekolah, tasks Quranic Remembrance, Islamic Edu, Today’s Study & Worksheet/book di Reward Chat‘nya Bibu ksh point Smile 😁

Dari konsep Reward Chart yg dibuat sebenernya yg paling sulit itu disiplin dlm ksh Reward ke anak. Kaya kmrn, dgn point smiles yg mereka punya, mereka cm bs main games/nonton aja. Tp berhubung kmrn ke Asia Smart Kids Fair yg dimana sepanjang mata memandang yg ada booth2 mainan, jadilah si Ayah ga konsisten, ngebeliin mainan. Hiks …

Krn, konsep berfikir anak2 yg msh sederhana metode “Reward&Punishment” itu perlu dijalani dgn istiqomah kalo mau apa yg kita orgtua terapin bs berjalan spt yg kt mau ..

PR buat Bibu n Ayah supaya lbh “tega” .. Biidznillah ❤